Road to Pulau Pisang, Pesisir Barat Lampung (Banana Island)

Ditahun 2014 ini gw paling suka bulan mei. Tiap liat kalender cari bulan yang tanggal merahnya banyak buat prepare jalan-jalan lagi. Dan ketemu bulan Mei yang tanggalnya cocok buat liburan. Cuti tanggal 26, 28 dan 30 Mei karna 27 dan 29 tanggal merah jadi total liburan gw 1 minggu. Liburan kali ini gw menjejakkan kaki di Pulau Pisang, Pesisir Barat Lampung. Gak kaya kebanyakan orang jakarta yang tiap liburan memenuhi puncak dan sekitarnya, gw selalu searching tempat terdekat yang masih jarang di datangi kebanyakan orang. Dan ketemulah pulau yang recomended buat di datangi..

Sabtu, 24 Mei 2014

Setelah searching track, penginapan, jarak tempuh, perhitungan budget, nego-nego siapa aja yang mau ikut, akhirnya fix berangkat ke Lampung berlima (1 orang yang emang orang lampung yang mau pulang kerumahnya). Jadilah 2 couple yang berangkat, gw, Riyan, Fahri n Wulan. Berangkat dari rumah jam 21:00. Janjian ketemuan sama Fahri n Wulan di daerah tangerang jam 22:00. Sekitar jam 22:30 gas menuju pelabuhan Merak. Sampai pelabuhan sekitar jam 01:30 dini hari. Harga tiket penyebrangan Rp 39.000/motor (sudah termasuk orang). Mungkin karena belum waktu liburan kapalnya terisi lebih sedikit. Yang biasanya gw parkir motor di lantai 2 sekarang parkir dibawah. Lumayan, ga banyak orang jadi bisa tidur selama nyebrang. Sewa tikar 5.000/lembar.

IMG03201-20131228-0534

Minggu, 25 Mei 2014
Sampai di Pelabuhan Bakauheni sekitar jam 5 pagi. Ngopi dulu sambil isi perut di POM bensin pertama setelah pelabuhan. Sekitar jam stgh 6 lanjut gas ke krui. Perjalanan yang bener-bener jauh, diluar perhitungan. Estimasi 8 jam perjalanan dari Bakauheni sampai di Krui melebihi perkiraan. Hampir 10 jam baru sampai di dermaga penyebrangan dekat pasar Krui. Ternyata rombongan lewat jalan memutar, banyak lewat perbukitan. Mungkin karena kebanyakan nanya sama orang dijalan yang jawabannya kadang beda-beda. Harusnya lewat Kota Agung untuk mencapai Krui. Tapi kita malah lewat Liwa, ditambah lagi ada perbaikan jalan di beberapa daerah yang bikin track jadi muter-muter. Akhirnya sampai di dermaga dekat pasar Krui sekitar jam 15:30. Pulau pisang udah di depan mata tapi ga bisa nyebrang karna kesorean. Perahu yang terakhir nyebrang adanya jam 2. Ditawarin mau nyebrang nyewa kapal kena harga 500rb. Harga diluar budget. Akhirnya kita putusin buat nginep dulu di Krui sambil nunggu kapal besok pagi. Cari penginapan banyak yang penuh. Harga hotel disini bisa dibilang terjangkau, mulai dari 90rb/malam s/d 160rb tergantung fasilitas. Gw n rombongan nginep di hotel Monalisa dengan harga 150rb/malam dengan fasilitas double bed, AC, TV n kamar mandi didalam. Yang cwe2 istirahat, Riyan n Fahri cari info nyebrang ke pulau lewat penjaga hotel. Dan akhirnya mas penjaga hotel menyarankan kenalannya buat nganter kita ke pulau plus jadi guide kita disana. Nego harga dan jam keberangkatan. Deal buat rencana besok, langsung pada istirahat buat lanjutin perjalanan besok.

Senin, 26 Mei 2014

Pada kesiangan, harusnya bangun jam 6 karna kita ga nyebrang dari dermaga dekat pasar Krui, tapi dari dermaga Tembakak yang jaraknya sekitar 20 menit dari Krui. Sebenarnya ada 2 jalur untuk nyebrang ke Pulau Pisang, yang pertama di dermaga dekat pasar Krui dan yang ke dua ada di Tembakak. Bedanya jarak tempuh untuk nyebrang dari dermaga Krui sekitar 1 jam, sedangkan klo dari Tembakak hanya 15-20 menit. Bangun jam stgh 7, mandi, packing, sarapan pagi. Sekitar jam 8 lanjut ke Tembakak, diantar Pak Edi yang jadi guide kita ke pulau pisang. Sampai di Tembakak sekitar jam stgh 9. Nunggu dulu sampai banyak penumpangnya. Baru deh jam 8:40 nyebrang ke pulau pisang. Perahu buat nyebrang adalah kapal motor kapal nelayan. Besarnya kapal ini bikin panik klo ada ombak besar. Ada 3 kapal yang akan nyebrang ke pulau pisang. kapal yang gw dkk tumpangi paling belakangan, tapi 2 kapal sebelumnya nunggu ga jauh dari pantai. Tadinya sih sempet heran kenapa mereka ga langsung nyebrang malah diem ngeliatin kapal kita yang lagi berjuang ngelawan ombak buat nyebrang. And then, ternyata 2 kapal yang nunggu ga jauh dari pantai itu nunggu n ngawasin kita. Klo Kapal kita terbalik mereka bisa langsung nolongin. mmm Pas denger penjelasannya bikin mules apalagi kapal yang kita tumpangin selalu ditabrak ombak menuju karang besar.

Kapal buat nyebrang @ dermaga tembakak

Kapal buat nyebrang @ dermaga tembakak

Rasa panik mulai hilang pas liat hamparan air laut yang berwarna hijau tosca, airnya jernih dan bersih banget. Tau2 ini tangan udah ngobok2 air aja :p
Dan kita pun pada kaya orang norak pas dekat dengan pantai. pasirnya putih bersih, airnya bening n viewnya keren banget..

20140526_164329

Rasanya ga sabar pengen berenang n foto-foto. Tapi kita mesti cari penginapan dulu buat naro barang-barang. Dan ternyata Pak Edi udah siapin penginapan buat kita di Wisma Komala. Harga 300rb/malam, 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, ada ruang tamu, dapur buat masak, dan dibelakang ada lahan luas buat jemur baju. Tempatnya nyaman, recomended banget. Mba Yosie yang ngurus wismanya juga ramah. Dia tinggal bareng orang tuanya disebelah wisma. Ibunya juga baik bgitu sampe kita langsung dikasih minum dan pisang rebus buat ganjel perut. Tambahan, harga tersebut sudah termasuk sarapan pagi, tapi ga dapet makan siang dan malam. Untuk makan siang kena harga 20rb/porsi.

IMG_4167 OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Naro barang, istirahat sebentar, jam 10an lanjut keliling pulau diantar Pak Edi. Mulai dari Pantai terdekat sampai yang pelosok, lewat goa liang, makan keramat, kebun cengkeh, rumah penduduk yang ditinggal penghuninya, dan lewat rumah Ryan, turis yang sewa rumah penduduk sampai bertahun-tahun, yang sekarang dia sudah tinggal dipulau selama 2 tahun.

20140526_110712 20140526_111012

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

pantai di belakang pulau

pantai di belakang pulau

OLYMPUS DIGITAL CAMERA 20140526_103636

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

20140526_103647

Hampir jam 1, perut udah laper, baru setengah pulau dikelilingi. Akhirnya balik dulu ke wisma buat makan siang. Cape juga keliling jalan kaki dicuaca yang panas. Sepanjang jalan ketemu penduduk yang ramah banget. Dan kebanyakan mereka ngajak mampir kerumahnya. Sampai wisma makanan hampir siap. Lauknya sayur toge campur tempe dan ikan bakar dengan bumbu kecap. Tradisi perut kenyang bikin ngantuk. cwo2 pada tidur abis makan. Jadi ngelanjutin keliling pulau ditunda sampe nanti sore. Rencananya jam 3 jln lagi, tapi malah ujan 😥 Sambil nunggu ujan berhenti ngobrol2 sama mba yosie tentang sejarah pulau pisang, tentang penduduknya yang ramai hanya saat lebaran, dan terakhir tentang Kapal Karam. Ada cerita mistis tentang kapal itu, mulai dari Bapaknya mba yosie yang lagi mancing ikan dipanggil-panggil sama ‘wanita cantik’ penghuni kapal, tentang kawanan burung putih yang setiap sorenya bergerombol menuju kapal, dan tentang penduduk yang sakit2an dan akhirnya meninggal setelah menembak burung putih tersebut. Entahlah hanya mitos atau benar adanya, yang jelas gw makin penasaran. Akhirnya jam stgh 5 hujan berenti kita pada jalan2 lagi. Kali ini kita langsung datengin Bangkai Kapal Karam. Dari homestay sekitar 20 menit ke tempat ini. Dari kejauhan kapal ini terlihat agak seram, mungkin karena kapal ini sudah berkarat, tapi masih kokoh diterpa ombak besar.

20140526_165912 20140526_165935

Gak lama main disekitar kapal, karna langit mulai gelap mau magrib. Kami pun balik ke homestay. Makan malam bareng2 sambil rumpi-rumpi bareng pak Edi, bapak dan ibunya mba Yosie. Setelah gw bilang pengen liat sulam tapis yang jadi tradisi disini, Si Ibu langsung ngajak main kerumahnya. Ternyata Ibu dan mba yosie sering menyulam tapis. Hmmm cantik bangeeet..

Sulaman untuk Hiasan Pintu

Sulaman untuk Hiasan Pintu

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Hiasan diatas biasa digunakan pada saat pernikahan. Karena bagi sebagian masyrakat lampung, terutama di pulau pisang, pada saat pernikahan tidak ada sewa menyewa pernak pernik perhiasan. Pada umumnya masyarakat menyulam sendiri untuk keperluan upacara pernikahan atau upacara adat lainnya. Hasil sulamnya sendiri dijual dengan harga bervariasi. Untuk hiasan pintu dijual dengan harga 1,5jt s/d 2juta. untuk hiasan tatakan meja atau hiasan dinding dijual dengan harga 500rb. Gw rasa harganya sepadan dengan susah payah penyulam menghasilkan karyanya. Karna untuk menghasilkan 1 lembar kain sulam, ada proses yang cukup rumit, mulai dari menggambar pola, menjahit sedikit demi sedikit, menyulam payet atau manik satu per satu, dll.

Suasana malam disini benar-benar sepi, karna listrik hanya menyala dari jam 5 sore s/d jam 11 malam. Mendekati jam 11 pada prepare lampu templok or lampu tembak kecil buat dikamar masing2. Yap mati listrik mati pula kehidupan disana, menandakan sudah waktunya kami tidur..

Selasa, 27 Mei 2014
Mba Yossie ngetok pintu sekitar jam 5 subuh nganter nasi goreng plus teh hagat buat sarapan. Mungkin dia lupa atau mungkin ga tau, kebanyakan anak jakarta itu susah pada bangun pagi apa lagi bangun subuh. Sarapan pagi itu bukan jam stg 6 pagi, tapi jam 8 atau malah jam 9 :p
Bangun jam 7, terpaksa bangun pagi karna hari terakir di pulau pisang. Jadi mau puas-puasin berenang and foto-foto. Cuma minum teh aja, sarapan nanti setelah pulang berenang. Cuci muka n gosok gigi, langsung menuju pantai melanjutkan kegiatan bernarsis ria.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Panas terik, jam 11an balik ke homestay prepare pulang. Walaupun singkat tapi berkesan. Next time pengen balik lagi ke pulau ini tapi ga mau sebentar biar puas. Beres-beres barang, makan siang, pamit sama mba Yosie n kluarga langsung menuju ke tempat penyebrangan. Sambil jalan menuju penyebrangan, puas-puasin liat pemandangan yg keren ini.. Sambil nunggu Pak Edi manggil yang punya perahu, gw dkk liat ikan segar yang baru datang dari laut. Diantara ikan-ikan yang berhasil ditangkap, ada ikan hiu kecil dan blue marlin. Gw baru kali ini liat ikan blue marlin secara langsung. Menurut gw unik ikan ini, ada sayap warna biru, mungkin karna itu disebut blue marlin.

20140527_131519 20140527_130711

20140527_131554 20140527_130811

Yang punya perahu datang, kami pun menyebrang pulang. Ternyata kami menumpang diperahu yang sama pas berangkat kemaren. Bapaknya juga masih kenal kita, and then ngobrolah sepanjang jalan.

Sayonara Pulau Pisang :(

Sayonara Pulau Pisang 😦

Nyebrang menuju dermaga tambakak sekitar jam stgh 3, perjalanan kurang lebih 15-20 menit. Sekitar jam 3 sampai di dermaga. Menurut perhitungan gw waktunya agak menakutkan buat lanjutin perjalanan pulang. Karna trak pulang ga sama seprti pas berangkat, karna kali ini ambil jalan memotong tapi lewat daerah rawan kalau malam. Samangka, daerah yang sangat terkenal begal (rampok) di Lampung. Warga pulau dan Pak Edi udah wanti-wanti usahain masuk daerah samangka jangan lepas magrib. Sebelumnya gw udah bikin planing, usahain gass poll tanpa break sampai lepas dari daerah Samangka, karna kita ga mau terjebak disana pas malam. Dan ternyata perhitungan gw bener, karna ini bukan pertama kali gw ke Lampung. Mulai gelap, sekitar jam stgh 6 sore belum dekat dengan samangka. Ga akan terkejar waktunya. Gw udah wanti-wanti sebentar lagi masuk magrib, stop perjalanan and cari penginapan. Debat sebentar karna salah 1 orang ngejar waktu buat masuk kerja. Ditambah perjalanan pulang bener-bener masuk hutan dan perbukitan. Keluar dari satu desa masuk bukit lagi. Magrib pun tiba, kabut turun bener-bener bikin mules. Jarak pandang bener-bener terbatas. Dan berapa kali masuk lobang, jalan ga kliatan. Sebernya gw uda ngerasa banyak pertanda, mulai dari ujan yang sebentar turun terus tiba-tiba kering, diberhentiin polisi di batas kampung, begitu uda boleh jalan motor si ndut ga mau nyala. Sekitar 20menitan baru mau nyala, begitu mau masuk perbukitan lagi motor yang gw tumpangi masuk ke lobang yang ukup besar, beruntung ga sampe jatoh. Dongkol dalam hati karna ga da yang mau denger buat cari peginapan. Ya sudah akhirnya pasrah, mau ketemu begal atau apa pun udah nasib. and yang bikin miris, udah siap2 mantau pergerakan disekitar takut tiba2 ada orang muncul mendadak, ga taunya ada wangi yang khas, antara bunga kenanga atau daun pandan atau paduan keduanya, mulai ga enak ni perasaan. Ternyata ga nemu begal malah diketawain si Kunti, si ‘wanita cantik’. Yap lengkap deeh dongkolnya. Dan gw beruntung ga liat, uma denger dia ketawa ngikik aja, tapi riyan yg ga beruntung karna liat si manusia cantik ini :). Dan dengan polosnya gw nanya, “pada denger ga tadi suara apa?”. Riyan cuma jawab singkat itu suara burung, udah diem. that’s it.Tapi feeling gw tau itu apa. dan gw uma diam sambil berdoa dalam hati, moga bisa keluar dari tempat ini dengan selamat dan utuh. Dan alhamdulillah, nemu perkampungan udah lega. Tapi kita ga istirahat, mungkin masih pada kaget. Deket pelabuhan bakauheni, baru pada istirahat. Dan gw yang penasaran gw tanya sama yang lain, ternyata ga gw n riyan doang, yang lain juga pada denger tapi ga pada brani nanya apa lagi nengok. Dan gw cuma bisa ketawa aja. Walaupun sempet brantem2 kecil pas pulang tapi yaah perjalanan yang unik dan menarik buat diceritain. Mungkin klo ga ketemu si wanita cantik, cerita di blog ini cuma sampai dermaga tambakak dengan tambahan on the way pulang. Yaah apa pun, dimana pun, dan siapa pun yang jadi teman perjalanan, nikmatin aja. Karna tiap orang, tiap tempat dan tiap perjalanan pasti akan menghasilkan cerita yang menarik untuk dikenang. Next time pengen balik lagi, tapi tentunya ga senekat dengan anak2 ini.. 🙂

Iklan

10 thoughts on “Road to Pulau Pisang, Pesisir Barat Lampung (Banana Island)

    • Maaf mba nomornya ilang di hp.. klo untuk snorkling waktu itu kita ga snorkling karna waktu kesana masih minim informasi yg kita dapet dari google. Waktu nyebrang ksana sih kliatannya bisa, coba tanya sama bpk perahunya aja. Klo pak edi waktu itu kita dikenalin sama penjaga hotel monalisa. Yang pasti disana cocok buat surfing karna ombaknya besar. Si bule ryan n temen2nya biasa surfing disana

  1. Hi,
    I have website about travel and surfing in Krui area of Sumatra. It is not for profit website.
    I found your blog and love your articles, I would like to put links to your website on my website. Is that OK?

    I would also like to use one of your images from article on Palau Pisang, is that Ok if I put coyright and link to your website?

    If you do not want this please advise me.

    Very best regards
    Milo

  2. Hai mba Arlanie..
    Makasih ya shared backpacker story nya…
    Seru dan berkesan banget ya… Jadi tambah cinta sama Indonesia… Tahun depan balik ke indo sy akan ke pulau pisang juga! Boleh share no kontak yg punya wisma dong… Nanya dong.. kalau pake mobil luvjna kira2 jalanan mendukung ngga ya… Makasih banget!

    • halo reza, thank you udah mampir di blog saya. Untuk penginapannya coba call ke 081379035351. Klo track yang kemaren saya lewatin sih masih bisa yaa klo pake livina. Tapi masalahnya pas nyebrangnya kan pake perahu kecil, jadi nitip mobilnya paling diwarung atau di rumah warga. Deketin warganya aja biar aman mobilnya pas ditinggal. 😄

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s