Mount Merbabu, 3.142 Mdpl (Via Selo)

Pengalaman pertama naik gunung, alhamdulilah kesampean juga bisa naik sampe puncak. Setelah selama ini cuma main di perbukitan, camp di curug daerah bogor dan sekitarnya, akhirnya bisa ngerayu suami ngerayaan wedding anniversary yang beda dari biasanya. Mungkin klo pacaran paling ngerayain anniversary cuma dinner romantis, jalan-jalan ke pantai dsb. Tapi berhubung ini perayaan pertama pernikahan, gw pengen sesuatu yang beda, yang belum pernah gw jalanin. Walaupun kondisi agak maksain karena ada accident kecil, kita kekeuh buat berangkat ke boyoloali. Gw pilih jalur Selo karna jalurnya lebih mudah buat pendaki pemula kaya gw. Selain itu sepanjang jalan mata dimanjakan dengan pemandangan sabana dan merapi dikejauhan.

Day 1, 9 Desember 2016

Berangkat menuju terminal Boyolali dari Jakarta jam 16:30 dari terminal Pulogadung via Bus Jaya. Kita dapet tiket dengan harga Rp 190rb/orang (harga normal 210 ribu karena musim liburan katanya, cuma berhubung om gw yang bliin dapet potongan). Sampe terminal boyolali jam 06:30 pagi. Begitu turun dari bus, banyak yang ngerubutin buat nawarin anter ke base camp merbabu. Udah ketebak sih dari barang bawaan kita, dan emang banyak banget yang mau naik gunung yang start dari terminal ini. Mungkin emang lagi musim pendakian juga, gw liat banyak yang gemblok carrier dengan 2 tujuan, gunung merapi and gunung merbabu, karena kedua gunung ini letaknya emang deketan. Setelah udah banyak pendaki yang naik, berangkat deh menuju base camp. Tapi di perjalanan mampir dulu ke pasar buat belanja bahan makanan. Sampe di pos bawah kita turun, lanjut pake mobil bak terbuka, ongkos 5ribu/orang plus bayar retribusi. Berhubung gw lewat jalur lama and tujuan base camp Kang Bari, cuma kena retribusi 2.500/orang, kalo jalur baru Rp 5000/orang. Katanya sih jalur baru lebih cepet dibanding jalur lama, cuma lebih nanjak dan belum diritualin. Ada pos lagi sebelum base camp, kena retribusi lagi 9500/orang. Sampe di base camp sekitar jam 08:30. Istirahat dulu sambil nunggu mas Ali yang masih di jalan. Di base camp ini, selain bisa istirahat bisa buat makan juga. Disini terima pesanan nasi goreng, indomie, kopi, susu, teh dll. Harganya terjangkau ko. Ada fasilitas toilet umum juga. Ngobrol sebentar sama yang jaga base camp, jalan2 buat nikmatin view sekitar base camp. 

Jam 2 mulai pendakian, bareng 2 orang lagi yang kita kenal di base camp, sebut aja nunu and sanoy (gw ga tau nama aslinya hehe). Mulai pendakian, kabut mulai turun. Oiya, gw pake porter, karena tulang rusuk gw memar sebelum berangkat. Jadi carrier suami dibawa porter, dia bawa carrier gw. Jadi gw cuma bawa tas kecil aja, hehehe. Just info, harga porternya Rp 350 ribu/hari.

​​

Dari base camp menuju pos 1 tracknya masih datar, dengan pemandangan hutan pinus. Dari base camp ke pos 1 kira-kira 2,5 jam. Setelah pos 1 hujan mulai turun, berhenti sebentar buat pakai jas ujan, baru lanjut perjalanan menuju pos 2. Dari pos 1 ke Pos 2 kira-kira 1,5 jam (kemungkinan lebih karna gw lelet banyak berhenti buat ambil napas). Perjalanan menuju pos 2 jalur mulai menanjak. Ditambah hujan yang makin deras, air mengalir dari atas ke jalur bikin tambah lama buat gw mendaki plus sepatu yang basah bikin badan mulai menggigil. Tapi semangat tetep ada doong. Menjelang magrib, udara makin dingin dan hujan masih deres, jadi kita putusin buat cari spot buat camp. Di pos 2 udah penuh tenda. Akhirnya dapet spot di pertengahan ke pos 3, padahal rencananya mau camp di sabana 2 tapi karna waktu dan cuaca ga mendukung akhirnya kita camp di pertengahan pos 3.

​​

​Tenda yang kita pakai besar sekali, di dalamnya ada 3 tenda kecil, jadi acara masak2 didalam tenda, lumayan ga kedinginan klo masak di luar. 

Mirip tenda pengungsian yaah :’)

​Selesai urusan tenda, lanjut urusin perut. Tapi ganti baju dulu, soalnya pada basah kuyup walaupun pake jas ujan air masih ngerembes ke baju. Abis makan, istirahat di dalem tenda sambil ngupi2 n rumpi2 cantik bareng rombongan. Menjelang malam hujan udah berhenti, pas kluar tenda mau liat pemandangan, langsung takjub sama viewnya. 

​Pas gw unggah view malam diatas banyak yg bilang fotonya bagus. Tapi aslinya jauh banget lebih bagus. Maklum foto diatas diambil pake hp aja. Nikmatin pemandangan, jalan-jalan di sekitar camp ketemu banyak pendaki yang baru naik menuju sabana 2. Salut, gw sih lebih milih lanjut pagi aja. Walaupun rencananya naik jam 2 buat summit attack ngejar sunrise, tapi udara dinginnya plus sepatu basah bikin gw mikir ulang buat lanjut pagi aja. Lumayan terobati dengan selfie2 di sekitar camp.

​Disini anginnya kenceng banget, bikin susah tidur karna takut tenda roboh. Alhamdulillah, tenda masih kuat berdiri sampe pagi. Bangun sekitar jam 6:30 sarapan, siap2 lanjut ke puncak. Tenda tetep digelar buat naro barang2, jadi naik ke puncak bawa tas kecil buat perbekalan dijalan. Disini kesalahan kecil yang meremehkan cuaca. Karna gw pikir cuaca terang, jas ujan gw tinggal di tenda. Perjalanan menuju Pos 3 cuaca masih bersahabat.

Di pos 3 ini bertebaran tenda warna warni para pendaki. Soalnya disini enak, lahannya luas cukup untuk menampung banyak pendaki. Setelah melewati pos 3, perjalanan mulai menanjak, dengan disuguhi pemandangan yang ajib banget buat dinikmati. Kita bisa melihat gagahnya merapi di kejauhan.


Dari pos 3 ke ke sabana 1 tracknya mulai berat (buat gw berat banget karna gw musuhan sama tanjakan). Tapi view yang disajikan bener-bener memanjakan mata. sepanjang jalur kita akan menemukan banyak edelweis, sayangnya belum musimnya berbunga. 

​Dari sabana 1 ke sabana 2 kira-kira 1 sampai 2 jam. Sabana 2 ada dibalik bukit sabana 1. Jadi setelah cape menanjak, track turunan, nanjak lagi. Tapi begitu sampai di sabana 2, capeknya mulai terobati dengan hamparan sabana rumput yang luas. 

​Dari sabana 2 menuju puncak 2 jam lebih karna gw bener2 lelet di tanjakan. Dari sabana 2 menuju puncak hujan mulai turun. Awalnya sih cuma kabut, lama-lama gerimis, terus ujan. Berhubung jas hujan ditinggal ditenda, akhirnya nekat hujan-hujanan. 

​Mendekati puncak, bener2 menggigil plus lapeeer karna tadi sarapan cuma makan sedikit. Buat menghindari hal2 yang ga diinginkan, sambil jalan gw sambil ngemil coklat n biskuit. Lumayan buat nambah tenaga. Track mendekati puncak bener2 bikin capek, dingin, basah, laper. Ada sepintas pikiran buat ga mau lanjut. Tapi hati selalu bisikin ke otak “sabar… sabar… ini hanya ujian..”. Kaki dipaksa buat lanjut perjalanan. Dan semua terbayarkan begitu kaki menjejak dipuncak merbabu. 

​Khayalan bisa foto2 dipuncak dengan background langit cerah berawan. Apa daya hanya berlatar kabut dan hujan. Tapi tetap disyukuri, masih bisa kaki menjejak puncak. Alhamdulillah, menjajaki puncak pertama di dampingi suami yang supeeeer sabar. Kadang tiap 10 langkah berhenti buat istirahat, tapi dia ga pernah ngomel. Slalu support buat terus lanjut sampe puncak. Ditambah temen2 seperjalanan yang ga komplain dan nyemangatin buat terus jalan. Walaupun udah sampe puncak, bukan berarti bisa santai-santai, karna perjalanan turun lebih berat karna turunan yang licin diguyur hujan. Turun sampe camp kira-kira jam 1, masak buat makan siang, perut keisi, siap2 buat turun pulang ke base camp, terus lanjut perjalanan ke boyolali. Berhubung sampe base camp magrib, istirahat sebentar terus lanjut cari penginapan di boyolali. Gw pulang naik bus dari terminal boyolali jadi cari hotel yang terdekat dari terminal. Walaupun udah dirumah, udah kembali bekerja, tapi rasanya kangen banget balik ke merbabu. Gunung ini memang mudah bikin jatuh hati. Next time pengen balik kseni tapi pas musim panas.


 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s