Eksplore Jawa dan Bali : Baluran, Ijen, Pantai Pulau Merah, Bali

Memanfaatkan libur lebaran, gw and temen-temen sepakat ngebolang di Pulau Jawa dengan tujuan menikmati savana ala Afrika di Taman Nasional Baluran, Sitobondo,  ngadem di Gunung Ijen sambil menikmati eksotisnya blue fire, dan terakhir abis turun gunung ga afdol klo ga mantai di Pulau Merah, Banyuwangi.

Day 1, 28 Juni 2017

Berangkat tanggal 28 Juni 2017 (H+3 idul fitri) start dari stasiun Gambir via kereta Argo Bromo Anggrek yang berangkat jam 21:30 dengan tujuan Pasar Turi Surabaya. Rute kereta  belum ada yang langsung ke banyuwangi, jadi mesti transit di Surabaya. Harga tiket udah naik sebelum lebaran, dan gw dapet tiket eksekutif dengan harga Rp 375,000/orang. O iya, berangkat ke banyuwangi kita ber 6, gw, suami, ade ipar, papa and mama mertua, plus ka Noni. Mas Ali berangkat tanggal 29 via pesawat  langsung ke Banyuwangi. Good news sekarang ada pesawat yang langsung ke banyuwangi tanpa transit, tapi hanya 1 maskapai dari Nam Air.

 

Day 2, 29 Juni 2017

Jadwal kereta harusnya tiba jam 06:30 pagi, tapi ga tau ada masalah apa sampe terlambat 1 jam lebih, sampai di stasiun Ps Turi jam 07:45. Langsung pesen grab car ke terminal Bungurasih, kena harga 90rb. Jaraknya lumayan jauh, sekitar hampir 1 jam. Naik bus dari terminal dengan tujuan Taman Nasional Baluran, kena tarif Rp 80rb/orag. Di terminal ini gw misah sama kluarga suami gw, karena beda bus, mereka ke banyuwangi, sementara gw, suami and ka Noni naik bus arah Situbondo. Awalnya gw pastiin busnya ga transit, diturunin di baluran, dan di-iyakan sama supir dan keneknya. Ga taunya kita di oper sampe dua kali!! Diterminal pemberentian kedua, gw udah ga sanggup. Secara kita estafet dari kereta naik grab, lanjut naik bus dioper-oper belum sarapan sama sekali sampe terdampar di terminal situbondo udah jam 15:30. Di terminal ini gw ngisi perut apa adanya aja yang penting keisi, udah migrain parah plus mual-mual. Supir terakhir dia tanggung jawab buat ngoper kita ke bus lain, dicariin sama dia busnya. Tapi pas gw tanya berapa lama lagi sampe baluran, and then dia bilang sekitar 2 jam lagi!! Ga kuat gw naik bus, akhirnya kita putusin sewa mobil yang bisa nganter kita langsung. Ga dapet carter mobil, kita dapet angkot yang bisa kita carter dengan harga 250rb. Untungnya mas Ali yang udah sampe dari siang udah bookingin penginapan dekat gerbang Taman Nasional baluran. Bama Homestay namanya dengan harga Rp 75ribu/kamar, udah dapet sarapan. Sampe homestay hampir magrib, jadi udah ga mungkin eksplore baluran hari ini, tapi kita udah daftar mau liat sunrise di Pantai Bama. Dan harus lapor sama petugasnya malemnya, jadi ga sembarang orang bisa masuk malem-malem yang emang isinya ada hewan liarnya.

Day 3, 30 Juni 2017

Bangun jam 3 pagi, soalnya harus masuk Taman Nasional Baluran jam 4 pagi klo mau ngejar sunrise. Berat banget kepala, baru tidur jam 12 saking asiknya main poker rame-rame. Kluar jam 4 kurang 15 menit, nasi goreng buat sarapan udah dibungkus rapih sama ibu homestay buat kita maka di baluran. Keliling baluran pakai motor yang kita sewa dari pemilik homestay dengan harga 100rb/motor. Setelah lapor ke penjaga dan bayar tiket masuk dengan garga Rp 15ribu/orang (Hari kerja) plus motor 5rb, kita langsung gas ke Pantai Bama, yang terletak di dalam Taman Nasioal Baluran. Sempet ciut nyali gw, secara kita ber4 doang manusia yang masuk ke taman nasional yang isinya ada hewan liar. Gw ga kebayang klo ketemu banteng, leophard, dan harimau atau binatang buas lainnya. Modal Bismillah aja deh kita lanjut jalan keliling hutan dini hari. Sepanjang jalan ketemu kucing hutan, beberapa monyet yang bikin kaget diatas pohon, dan terakhir yang bikin kaget ketemu banteng dan gerombolan rusa di tengah savana Bekol. Ga ngeh tadinya, pas suami bilang apa itu di tengah savana gede item, pas ditegesin ternyata Banteng :p. Berhenti cuma sebentar aja foto-foto tapi bantengnya ga bisa difoto karna kejauhan, lanjut jalan lagi karna jarak ke pantai lumayan jauh.

Suasana savana menjelang pagi

Sampai di pantai udah banyak gerombolan monyet liar, kita udah diwanti-wanti hati-hati bawaan tas, mereka ga takut buat ngerebut tas kita. Dan akhirnya bisa menikmati cantiknya sunrise di Baluran.

Met pagi, Baluran 😁

Masing-masing punya style buat menyambut matahari.

Style gw

Style suami tercinta πŸ˜†

Style mas Ali

Style Ka Noni

Full Personel πŸ€—

Suasana pantainya enak banget, sepi pengunjung jadi bisa leyeh2 puas2in menikmati suasana pantai.

With suami tercinta πŸ˜„

 

Ini salah satu pelaku yg gigit tas karna ngendus makanan πŸ˜‚

Jaga slalu kebersihan yah guys, terutama bersih dari mantan πŸ€“

Puas menikmati sunrise yang makin tinggi, kita lanjut bersavana ria, eksplore afrikanya jawa tanpa ada gangguan turis yang belum pada dateng. Oh iya, di baluran ada peginapan yang hargaya terjangkau, letaknya di dalam taman nasioanlnya dan ada yang di pantai Bama, tapi klo booking harus jauh-jauh bulan. Gw and temen2 ga dapet karena penginapan udah full sampe akir tahun.

Nikmat banget bisa berbaur dengan alam, Pepohonan, pegunungan, awan, birunya langit dan dilengkapi dengan hewan liarnya.

Serunya rame-rame πŸ˜‚

Ga cuma savana dan pantai, taman nasional ini juga ada Mangrove Trail, Goa Jepang, Menara Pandang,dan banyak tempat lainnya. Cuma ga semua kita datengin. Habis dari Pantai dan keliling savana, kita mampir ke Mangrove Trail. Hati-hati, disini gudangnya nyamuk dan ukurannya gede-gede. Tapi viewnya oke banget..

Dua orang ini selalu jd icon tempat baru πŸ˜‚

Alam bersahabat dengan yang ramah padanya. Agree 😊

Puas keliling savana, balik ke homestay buat packing dan check out karna setelah ini kita mau lanjut ke ijen. Pas check out, ternyata ada miskomunikasi. Pas cek in sama bapaknya katanya 75rb/kamar, gw kan booking 2 kamar jadi 150rb. Tapi pas mau bayar sama ibunya dibilang 75rb/orang jadilah kena 300rb buat 2 kamar.  Jadi klo mau nginep disini, pastiin dari awal sampe akhir itu harga perkamar atau perorang.

Kita carter mobil jemput di baluran anter ke ijen, plus nganter ke pulau merah (cuma drop aja ga keliling) kena Rp 1,2JT. Harga kemahalan sih, biasanya klo nyewa mobil kan 500rb/hari, Tapi ini karna masih libur lebaran semua harga ikut naik. Jemputan dateng jam 15:30 langsung cus ke Penginapan selanjutnya, Kawah Ijen Guest House yang udah kita booking duluan via booking.com. Bisa juga booking via whatsap ke nomor 085204856980 dengan harga Rp 150rb/malam. Sampai penginapan pas magrib, lumayan bisa istirahat sebentar sebelum jalan lagi buat pendakian jam 12 malam.

Penampakan penginapan

 
Day 4, 1 Juli 2017Bangun jam 11:30 tengah malam, baru tidur kurang dari 1 jam. Migrain lagi, wajarlah yaa secara tiap hari cuma tidur 2-3 jam aja, plus pas dikereta ga bisa tidur sama sekali. Semangatin diri buat liat Blue Fire, si api biru yang cuma ada 2 di dunia, yaitu di Indonesia (di Ijen) dan 1 lagi di Swedia. Banyak turis asing yang dateng lihat si blue fire, masa kita yang lokal ga liat sama sekali. Start jalan jam 23:30 ga lama preparenya karna sebelum tidur udah pada prepare. Sampai di lokasi jam 00:30 tapi harus nunggu buat masuk, soalnya loket pembelian tiket masuk dibuka jam 02:00. Karena dijadwalin kaya gini, kebayang yaa ramenya kaya apa. Jadi sambil nunggu kita kongkow diwarung buat ngupi2 dan nyemil yg anget2.

Setelah loket buka, antri lagi buat masuk karna pengunjungnya rame bener, lokal dan turis asing. Harga masuk untuk 4orang plus mobil kena 30rb. Udara disini bener-bener dingin, tapi seneng karna langit cerah, banyak bintang dan tracknya juga ga parah. Dan disini ada taxi dorong, buat orang-orang yang cape atau ga mau susah mendaki bisa naik taxi dorong dengan harga 600rb pp.

Ini penampakan taxi dorongnya

Just info, blue fire ini hanya bisa dilihat malam hari, klo udah terang akan hilang ketutup asap belerang. Sempet mikir ga bisa ngejar sih, karna kan tanjakannya bikin gw ngos-ngosan, tapi alhamdulillah di semangatin suami n temen-temen yang setia nungguin, kita bisa ngejar waktu. Jam 4 kita udah dilokasi, siap turun ke kawah. Nah disini yang mau turun wajib pakai masker standar yang disiapin disana. Harga sewa Rp 25rb/pcs. Turun ke kawahpun antri lagi, karna cuma 1 jalur, jadi bentrok sama yang mau turun dan rombongan yang mau naik karna udah selesai liat apinya.  Dan jam 04:20 kita udah dibawah, dekat dengan si blue fire. Ga pernah lupa mengabadikan setiap moment perjalanan.


Hanya ada 3 titik api pas gw disini, 2 titik lainnya kecil banget, jadi yang bisa kena foto cuma 1 titik aja. Itu pun harus nunggu moment, karna klo asap belerangnya keluar apinya ketutup.


Beginilah penampakan asap belerangnya. Abaikan obyek dalam foto πŸ˜‚

Matahari mulai timbul, langit mulai terang, sekitar jam 05:15 asap belerang makin pekat, jadi penanda kita harus secepatnya naik dan keluar dari kawah. Asapnya bikin sesak dan sakit tenggorokan.

Udah mulai keluar dari kawah, kita berhenti sebentar buat nikmatin cantiknya danau kawah ijen dari atas.

Beginilah track ke kawah

Sampai diatas kawah, karna mulai terang, terlihatlah track dan medan yang kita lalui tadi dini hari. Sempet jalan cepet bahkan hampir lari begitu nemu yang landai. Tapi klo keliatan jelas kanan kirinya jurang mungkin gw akan mikir 2x buat lari lagi.

Matahari mulai tinggi, kabutpun sedikit demi sedikit memudar, dan kehangatan mulai terasa. Tapi tidak mengurangi kecantikan dan keanggunan gunung ini. Viewnya bikin spechless. Karna udah ga ngejar waktu lagi, perjalanan turun pelan-pelan aja buat nikmatin pemandangan dan berhenti sebentar sekedar foto-foto dan isi perut.

Menikmati sarapan pagi walau hanya sekedar roti, apel dan buavita rasanya udah nikmat banget. Bukan makanannya yg nikmat, tapi suasana dan viewnya yang ga bisa dibeli di restoran mahal skalipun.

Oh iya disini jual souvenir yang terbuat dari belerang, Harganya variasi, klo bentuk binatang dan karakter kartun satuannya dijual 5-10ribu, hiasan yang cukup besar dijual dengan harga Rp 25rb.

Salah satu souvenir yang gw beli @25rb

Souvenir lain yg sampe jakarta pada patah, untungnya bs di lem sama suami πŸ˜‚

Souvenir mini sisa 1 yang utuh, 3 yang lainnya udah jd abu @5rb

Selesai pendakian hari ini, turun deh ke mobil jemputan yg udah nunggu kita balik ke penginapan, siap2 buat perjalanan selanjutnya.

See you next time, ijen 😊

 

Sampai penginapan langsung sarapan karna udah laper banget. Di penginapan ini recomended banget. Udah ada nasi, sayur, ayam goreng, bakwan jagung,  disediain bakso pula semua prasmanan plus seteko teh hangat. Abis makan, istirahat sebentar, packing trus kita ada perubahan rencana. Awalnya abis dari ijen mau ke pantai pulau merah, tapi gw rasanya capek banget karna 3 hari berturut-turut kurang tidur, makan ga teratur. Jadi kita putusin nunda dulu ke pantai, dari penginapan langsung menuju jajag, rumah saudara suami skaligus ngumpul sama mertua. Jadi kepantainya direschedule besok, skalian ngajak kluarga di banyuwangi jalan-jalan ke pantai.

Day 5, 2 Juli 2017

Bangun pagi, jam 6:30 mandi terus sarapan. Keliling dulu ke keluarga besar suami di banyuwangi. Jam 10 siap-siap deh ngebolang lagi. Sebelum ke pantai, kita mampir ke kebun jeruk punya tante tutut. Bukan nama jalan loh ya, ini asli kebun jeruk buah kita mau panen jeruk sambil makan jeruknya langsung dari pohon.

Ini dia si koh ali yg ngidam pengen panen dikampung πŸ˜‚

Yg lain sibuk panen, si papa tetep nyari sarang burung πŸ˜‚

Hasil panen jeruk

Ternyata ga cuma jeruk biasa, disini ada jeruk bali juga..

Udah cukup bekal jeruknya buat dipantai, langsung cuss kita ke pantai pulau merah. Harga tiket masuk 8rb/orang plus 5rb untuk mobil. Dipantai ini terjejer bangku santai lengkap dengan payung besar ala pantainya yang disewakan Rp 20rb/jam. Berhubung matahari masih terik, santai-santai aja dulu sambil nikmatin kelapa muda bareng-bareng..

IMG_20170702_133551

 

 Sayang klo cuma duduk aja, kita putusin buat ikut perahu yang muterin batu atau bukit yang jadi icon pulau merah dengan harga 20rb/orang.

Air lautnya bersih kebiruan. Dinding bukit icon pantai ini ternyata banyak celahnya setelah di lihat dari dekat. Malah kata bapak perahunya ada goa hiu di dalamnya. 

Puas keliling pakai perahu, lanjut keliling jalan kaki nikmatin halusnya pasir pantai. Ga lupa slalu eksis foto-foto  πŸ˜‚

Baru kali ini traveling serame ini, bareng temen n kluarga. Serunya ngumpul bareng rumpi-rumpi sambil cekikikan. Moga nanti bisa traveling bareng lg  πŸ˜‡

Matahari mulai merunduk, bersiap pulang ke peraduannya. Inilah momen yang gw tunggu. Karna gw pengen liat bener ga sih pasirnya kelihatan merah pas sunset yang bikin pantai ini dinamakan pantai pulau merah. Tapi ga semerah yg gw liat pas googling yaah. Tapi viewnya bikin takjub, ga nyesel walaupun capek main kesini. 


Habis sudah sunsetnya, waktunya kita pulang. Waktunya misah sama mas ali yg harus ke hotel buat persiapan pulang ke jakarta besok pagi. Sedangkan gw n rombongan, lebih milih lanjut ke Bali. Bukan centil mau lanjut jalan-jalan yaah.. Tiket pesawat ke jakarta dari banyuwangi mahal sekitar 1,6jt/orang. Jadilah kita berhitung, berapa pengeluaran klo pulang dari bali yang asumsinya lebih murah. Tapi manusia emang cuma bisa berencana.  Rencana mau press pengeluaran malah lebih besar pengeluarannya πŸ˜‚ Setelah diputusin pulang dari bali, sepakatlah gw, suami n ka noni berangkat besok pagi ke bali. Ga mau numpang lewat aja soalnya, pengen nikmatin 2 hari 1 malam dibali sebelum pulang.

Day 6, 3 Juli 2017

Bangun pagi, sarapan trus siap2 nunggu bus yang ke denpasar di depan rumah yang berangkat jam stgh 11 pagi. Harga normal sih katanya 80rb dari banyuwangi ke denpasar. Tapi lagi-lagi karna masih libur lebaran tiketnya lagi-lagi naik jadi 120rb/orang. πŸ˜‘

Gw pikir jaraknya deket, paling berapa jam doang. Emang sih dr rumah ke pelabuhan ketapang cuma 2jam, plus nyebrang pake kapal ke pulau bali cuma 1 jam. Tapi ada plusnya lagi. Dari pelabuhan gilimanuk ke denpasar lebih dari 4 jam! Alhasil, sampe di terminal denpasar magrib dan karna ada masalah tas ranselnya ka noni ilang alias diturunin di terminal sebelumnya, bikin kita lebih malem lg ketahan di terminal. Jadi skarang ini di bali bus besar udah ga boleh narik penumpang lagi ke denpasar, yang boleh hanya trayek atau mini bus kaya angkot gitu. Katanya sih kalo ga gt angkot kecilnya pada mati. Nah karna penumpangnya banyak yg diturinin, sebagian disuruh ngumpet nunduk di dalem bus termasuk gw, suami n ka noni. Disuruh gt biar pas busnya kluar seolah keliatan kosong jadi ga diberhentiin sama supir angkot. Disinilah tasnya ka noni diturinin. Makanya next time barang bawaan harus hati-hati biar ga kaya gini kejadiannya. 

Karna udah cape n malem kita nunggu tasnya di penginapan aja, yang emang ga sengaja kita liat pas jalan lewat terminal. Hotelnya murah, cuma 120rb/malam udah dapet sarapan. Menurut gw murah karna bukan tempat wisata. Yang rencana awal pengen keliling bali, akhirnya tepar dikamar hotel karna udah kemaleman nyampenya plus motor sewaan lg ga da. Akhirnya kita istirahat, lanjut jalan2 besok pagi skalian bareng sama papa, mama mertua n agil yg lagi nyusul ke bali. 

Day 7, 4 Juli 2017

Bangun jam stgh 6 pagi, soalnya papa sama mama mertua udah mau sampe. Mandi beres2, ga lama mereka sampe di kamar hotel kita. Istirahat sebentar, mandi terus sarapan, jam stgh 9 mobil sewaan udah dateng. Kita carter mobil langganannya ka Noni yang emang udah sering ke bali. Harganya 500rb/hari udah sama supir n bensin. Tempat pertama yg kita datengin adalah bedugul, tepatnya Ulun Danu Beratan. Gw pengen kesini karna simbol uang pecahan 50rb ya disini. 

Di otak gw bali itu panas. Tapi di bedugul udaranya dingin kaya dibandung. Udaranya masih bersih dan sejuk. 

Ga cuma pura, dikawasan ini ada rusanya walaupun kandangnya agak kecil. 

Mungkin karna udaranya sejuk, bunga-bunga yang tumbuh disini seger-seger dan beberapa bunga biasa ditemui di bandung. 

 

Ga lama disini, soalnya masih ada tempat-tempat lain yang mau di datangi. Tempat kedua kita mampir ke tanah Lot. Disini kemana aja gw jalan, slalu nemu sesajen. Jadi harus ekstra hati-hati biar ga sengaja keinjek sesajennya. 

Pantai disini ombaknya cukup besar, tapi itulah daya tariknya. Daya tarik buat foto πŸ˜‚

Disini ada ular suci, kalo mau liat n megang cuma bayar seikhlasnya aja. 

Menjelang siang, karna kita udah laper jalan lagi deh nyari makanan khas bali, ayam betutu.

Perut kenyang, lanjut lagi ke uluwatu buat liat sunset di Pura Luhur Uluwatu. Nikmat yaah tiap hari nikmatin sunset di tempat yang beda terus. 

Disini monyetnya nakal-nakal, ga da takutnya ngerampas bawaan, sampe kaca mata ka noni yg lagi dipake aja direbut, untung ada pawangnya. Tapi sunset disini cantik banget. 






Selesai liat sunset, lanjut perjalanan menuju bandara. Berhubung kita lewat pantai padang-padang, skalian berhenti sebentar. Pantai terakhir yang kita kunjungin sebelum pulang. Bali emang ga ada sepinya. Menjelang malam pun pantainya tetep masih banyak bulenya. Tapi pantai ini ga seramai di tanah lot. 


Masuk ke pantainya mesti nurunin tangga yang lumayan panjang. Ga cuma tangga, jalan masuk ke pantainya mirip goa bebatuan. Udah gelap gini tetep aja agak horor. 




Ga lama disini, soalnya kita flight jam 21:30 jadi ngejar waktu ke bandara. Jam 8 sampe bandara, masih ada waktu sebelum check in kita makan malem dulu. Selesai makan, check ini, beli oleh-oleh disini deh karna ga sempet bli dijalan. Lengkap deh klayapan 7 hari lewat darat, laut dan ditutup dengan perjalanan via udara. Walaupun cape, estimasi anggaran yang ternyata membengkak, beberapa kali migrain, tapi sebanding dengan kepuasan and otak fresh lagi. Walaupun lagi2 kurang istirahat lagi begitu sampe jakarta karna pagi mesti berangkat kerja tapi semangatnya udah penuh lagi. Next klayapan yang jauh lagi πŸ˜‚


 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s